Sekali lagi! Twitter mengalih keluar video Trump dari platform; Facebook dan Instagram juga

Sekali lagi! Twitter mengalih keluar video Trump dari platform; Facebook dan Instagram juga 1

Masih pada bulan Mei bahawa Donald Trump menganggap dirinya berperang dengan Twitter setelah menerima, dalam beberapa tweet, label dari rangkaian sosial yang menunjukkan bahawa mesejnya mempunyai ucapan benci. Burung biru, pada bulan April, mengeluarkan penerbitan Jair Bolsonaro dari perkhidmatannya, mereka yang dituduh berita palsu.

Sekarang, pada bulan Jun, bab baru menjanjikan untuk membangkitkan semangat antara penghuni Rumah Putih dan media sosial: memanfaatkan gerakan yang dimulakan dengan pembunuhan George Floyd, yang dibunuh oleh polis AS pada 25 Mei, Trump menyiarkan video dengan nada pengiklan berpegang teguh pada saat itu. Perlu diingat bahawa dia adalah calon pra-pemilihan, dan telah menggunakan nada kempen dalam ucapannya.

Ternyata, sekali lagi, Twitter menghalangnya daripada bertindak sesuka hatinya: video tersebut dikeluarkan dari penerbitan, yang menimbulkan kemarahan presiden Amerika. Dia mengklasifikasikan tindakan platform itu sebagai tidak sah. Tetapi tidak lama kemudian Ketua Pegawai Eksekutif Twitter, Jack Dorsey, terus menerangkan bahawa ia tidak seperti itu.

Apa yang menyebabkan penghapusan video adalah tuntutan hak cipta, tidak ditentukan, tetapi disahkan oleh platform. Ini mungkin berkaitan dengan beberapa video terpakai, soundtrack. O Twitter cepat memenuhi permintaan penghapusan, tetapi tetap menyiarkan tweet, dengan kandungan multimedia tidak tersedia.

Facebook dan Instagram mereka datang tidak lama kemudian, bertindak dengan cara yang sama, tetapi malah mengeluarkan penerbitan dari udara.

Satu-satunya platform yang menyimpan video adalah YouTube, dan portal Google hanya melaporkan bahawa ia tidak menerima permintaan yang sah untuk membuang kandungan kerana pelanggaran hak cipta.

Ingat, George Floyd telah mengilhami gelombang tunjuk perasaan di seluruh dunia sejak pembunuhannya pada bulan Mei. Amerika Syarikat telah menyaksikan peristiwa ini selama dua minggu sekarang, dan kami melihat bahawa pergerakan #BlackLivesMatter melampaui dunia nyata dan mendapat ruang juga dalam digital, sesuatu yang penting pada masa pandemik.

Dan anda, apa pendapat anda mengenai keputusan Twitter mengenai kandungan yang disengajakan oleh Trump? Beritahu kami dalam komen!

Artikel Berkaitan

Back to top button