Google, Facebook, Twitter Diarahkan oleh Mahkamah Tinggi Delhi untuk Menurunkan Pos Sekitar Pegawai IAS

Mahkamah Tinggi Delhi telah mengarahkan Google yang berpangkalan di AS, Facebook, dan Twitter untuk mencabut atau mematikan siaran dan tweet yang tidak menyenangkan di platform mereka, yang meletakkan tuduhan terhadap seorang penjawat awam yang digantung oleh seorang wanita.

Mahkamah juga telah melarang wanita itu untuk menyiarkan atau menyebarkan berita yang berkaitan dengan lelaki itu dengan cara apa pun di laman web / surat khabar / saluran TV termasuk YouTube/ Facebook/ Instagram sehingga pesanan lebih lanjut.

“Mengingat rata-rata yang dibuat dalam pengaduan (oleh orang itu) dan permohonannya serta dokumen yang diajukan dengannya, pengadilan ini mendapati lelaki tersebut telah membuat kes prima facie yang memihak kepadanya dan sekiranya tidak ada perintah ex-parte ad-interim diberikan, penggugat akan mengalami kerugian yang tidak dapat diperbaiki. Keseimbangan kemudahan juga memihak kepada penggugat, ”kata Hakim Mukta Gupta dalam perintah yang dikeluarkan pada 15 Julai.

Mahkamah juga mengeluarkan saman kepada wanita itu, gergasi media sosial Google, Facebook, dan Twitter Tuliskan saman dan senaraikan perkara itu untuk perbicaraan selanjutnya pada 31 Ogos.

“Mengeluarkan saman dalam saman dan notis dalam permohonan kepada defendan,” kata perintah itu.

Pegawai IAS yang digantung, dalam keadaan tidak senang hati, telah meminta ganti rugi daripada wanita itu kerana memfitnahnya, selain perintah tetap dan wajib.

Menurut lelaki itu, dia bersentuhan dengan wanita itu, yang sudah berkahwin, melalui Facebook pada tahun 2017 ketika dia berada di Mexico sebagai sebahagian daripada delegasi Pemerintah India dan setelah itu, dia mengirimkan sejumlah permintaan persahabatan yang akhirnya dia terima.

Lelaki itu mendakwa bahawa dia memberitahu wanita itu bahawa dia sudah berkahwin, namun, ketika itu, dia menemuinya di sebuah hospital di mana dia tinggal dan menuduh bahawa sejak Februari 2018, dia mulai meminta wang darinya.

Pengadu itu mendakwa bahawa lelaki itu memberinya wang dengan satu-satunya tujuan untuk menyelamatkan seorang rakan yang menghadapi masalah. Namun, wanita itu menggunakan penderaan lisan, penyerangan fizikal, dan mengancam akan membunuh diri, kata pendakwa itu.

Ia mendakwa bahawa wanita itu juga menuntut Rs 20 juta, memintanya untuk membeli sebuah flat di Delhi untuknya dan memindahkan kediamannya di Ahmedabad atas namanya.

Lelaki itu mengatakan bahawa wanita itu telah mengemukakan aduan kepada Jenayah Terhadap Sel Wanita dan Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Nasional yang semuanya disiasat dan tidak ada yang dijumpai terhadapnya.

Memandangkan kempen dalam talian yang dilakukan oleh wanita itu, artikel dan catatan yang berlainan di platform media sosial telah diterbitkan dan lelaki itu meminta arahan dari mahkamah untuk menghapus catatan dan artikel tersebut.

Mahkamah, dalam perintahnya, mengatakan, “Mengingat sifat jawatan yang diajukan terhadap penggugat, terdakwa No. 2-Google diarahkan untuk mengambil / mematikan siaran / pautan dari domain negara. “

Mengenai tweet yang disebutkan dalam dokumen yang diletakkan oleh lelaki itu, pengadilan mengarahkan Twitter untuk menurunkan / mematikan tweet dari domain negara.

Mahkamah meminta lelaki itu memberikan URL yang diperlukan untuk Twitter yang kemudian akan menghapus lapan tweet yang disebutkan dalam dokumen.

“Defendan No. 4-Facebook sementara itu, juga diarahkan untuk menurunkan jawatan dari Facebook seperti yang disebutkan dalam … keluhan dalam waktu satu minggu dari tanggal intimasi pesanan, “katanya.

Peguam untuk Google menyatakan bahawa artikel dan catatan itu adalah laporan artikel atau saluran berita surat khabar yang telah dimuat naik dan keasliannya hanya diketahui oleh saluran berita dan meminta agar mereka disamar sebagai pihak dalam tuntutan tersebut .