Aplikasi Jejak Virus Eropah Sorotan Pertempuran untuk Privasi

Selamat tinggal kunci, hello telefon pintar. Ketika pemerintah berlumba-lumba untuk mengembangkan aplikasi pelacakan mudah alih untuk membantu mencegah jangkitan, perhatian beralih kepada bagaimana pegawai akan memastikan privasi pengguna. Perbahasan ini sangat mendesak di Eropah, yang merupakan salah satu wilayah yang paling teruk dilanda dunia, dengan hampir 140,000 orang terbunuh oleh COVID-19. Namun, penggunaan teknologi pemantauan dapat membangkitkan kenangan pahit mengenai pengawasan besar-besaran oleh pihak berkuasa totaliter di banyak benua.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, Kesatuan Eropah menerajui global untuk melindungi privasi digital orang, memperkenalkan undang-undang yang ketat untuk syarikat teknologi dan laman web yang mengumpulkan maklumat peribadi. Aktivis akademik dan kebebasan sivil kini mendorong perlindungan data peribadi yang lebih besar dalam aplikasi baru juga.

Berikut adalah persoalannya.

Mengapa aplikasi?

Pihak berkuasa Eropah, di bawah tekanan untuk mengurangkan sekatan penguncian selama berbulan-bulan di beberapa negara, ingin memastikan jangkitan tidak meningkat setelah berpantang berakhir. Salah satu kaedahnya adalah untuk mengesan orang yang dijangkiti bersentuhan dan memberitahu mereka tentang kemungkinan pendedahan sehingga mereka dapat mengasingkan diri. Kaedah tradisional yang melibatkan wawancara pesakit secara peribadi memakan masa dan memerlukan tenaga kerja, jadi negara menginginkan penyelesaian automatik dalam bentuk aplikasi penelusuran kenalan telefon pintar. Tetapi ada ketakutan bahawa alat pelacakan teknologi baru adalah pintu masuk ke pengawasan yang diperluas.

Piawaian Eropah

Alat digital mengganggu yang digunakan oleh pemerintah Asia yang berjaya membendung wabak virus mereka tidak akan dapat ditahan di Eropah. Penduduk EU menghargai hak privasi mereka sehingga aplikasi wajib, seperti Korea Selatan, yang memberi amaran kepada pihak berkuasa jika pengguna meninggalkan rumah mereka, atau gelang pelacak lokasi, seperti yang digunakan oleh Hong Kong, tidak akan terbang.

Penyelesaian penelusuran kenalan yang mendapat perhatian paling banyak melibatkan penggunaan isyarat Bluetooth tenaga rendah pada telefon bimbit untuk mengesan pengguna tanpa nama yang bersentuhan antara satu sama lain. Pegawai di negara demokrasi barat mengatakan aplikasi tersebut mesti dilakukan secara sukarela.

Reka bentuk saingan

Pertempuran di Eropah berpusat pada sistem bersaing untuk aplikasi Bluetooth. Satu projek yang diketuai oleh Jerman, Pan-European Privacy-Preserving Proximity Tracing, atau PEPP-PT, yang mendapat sokongan awal dari 130 penyelidik, melibatkan data yang dimuat naik ke pelayan pusat. Namun, sebilangan ahli akademik merasa prihatin terhadap risiko projek tersebut dan memberikan sokongan mereka di sebalik projek yang diterajui oleh Swiss, Decentralized Privacy-Preserving Proximity Tracing, atau DP3T.

Penyokong privasi menyokong sistem yang terdesentralisasi kerana data tanpa nama disimpan hanya pada peranti. Beberapa kerajaan menyokong model terpusat kerana dapat memberikan lebih banyak data untuk membantu pengambilan keputusan, tetapi hampir 600 saintis dari lebih dari dua lusin negara telah menandatangani surat terbuka yang memperingatkan hal ini dapat, "melalui misi merayap, menghasilkan sistem yang memungkinkan pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya. masyarakat amnya. "

Apple dan Google memasuki persaingan dengan menyokong pendekatan desentralisasi ketika mereka melancarkan usaha bersama untuk mengembangkan alat digital yang memerangi virus. Raksasa teknologi itu melancarkan antara muka perisian sehingga agensi kesihatan awam dapat mengintegrasikan aplikasinya dengan sistem operasi iPhone dan Android, dan merancang untuk melepaskan aplikasi mereka sendiri nanti.

Suruhanjaya eksekutif EU memperingatkan bahawa pendekatan terpecah-pecah untuk melacak aplikasi melukai perjuangan melawan virus dan meminta koordinasi ketika melancarkan "kotak alat" digital untuk negara-negara anggota untuk membangun aplikasi mereka.

Di luar sempadan

Pendekatan yang dipilih Eropah akan mempunyai implikasi yang lebih luas di luar tahap praktikal untuk mengembangkan aplikasi pelacakan yang berfungsi melintasi sempadan, termasuk banyak yang terdapat di EU.

"Bagaimana kita melakukan ini, perlindungan apa yang kita masukkan, hak asasi apa yang kita perhatikan dengan teliti," akan mempengaruhi tempat-tempat lain, kata Michael Veale, kuliah hak digital di University College London yang mengusahakan projek DP3T. "Negara-negara melihat ke Eropah dan para pejuang melihat ke Eropah," dan akan mengharapkan benua itu mengambil pendekatan yang menjaga privasi, katanya.

Negara mengikut negara

Negara-negara Eropah telah mulai menerapkan pendekatan desentralisasi, termasuk Austria, Estonia, Switzerland, dan Ireland. Jerman dan Itali juga menerapkannya, mengubah strategi setelah awalnya merancang untuk menggunakan model terpusat.

Tetapi ada pengecualian yang ketara, meningkatkan risiko aplikasi yang berbeza tidak akan dapat saling berbicara ketika pengguna melintasi sempadan Eropah.

Anggota EU, Perancis mahukan sistem terpusatnya sendiri tetapi tidak berfungsi Apple mengatasi rintangan teknikal yang menghalang sistemnya daripada digunakan dengan iOS. Menteri digital pemerintah menginginkannya siap untuk diuji dalam "keadaan nyata" pada 11 Mei tetapi perdebatan perundangan mengenai aplikasi itu ditunda setelah para saintis dan penyelidik memperingatkan risiko pengawasan.

Sebilangan anggota bukan EU melakukan cara mereka sendiri. Norway melancarkan salah satu aplikasi terawal – dan paling invasif – Smittestopp, yang menggunakan GPS dan Bluetooth untuk mengumpulkan data dan memuat naiknya ke pelayan pusat setiap jam.

Britain menolak sistem tersebut Apple dan Google berkembang kerana akan memakan masa terlalu lama, kata Matthew Gould, Ketua Pegawai Eksekutif unit digital Perkhidmatan Kesihatan Nasional yang mengawasi perkembangannya. Aplikasi Britain masih beberapa minggu lagi untuk "siap secara teknis" untuk digunakan, katanya kepada sebuah jawatankuasa Parlimen.

Versi aplikasi kemudian akan membolehkan pengguna memuat naik senarai orang yang tidak dikenali dengan siapa mereka pernah berhubung dan data lokasi, untuk membantu melukis "grafik sosial" bagaimana virus menyebar melalui kenalan, kata Gould.

Komen-komen itu memunculkan loceng penggera di kalangan saintis dan penyelidik Britain, yang memberi amaran minggu lalu dalam surat terbuka agar tidak terlalu jauh dengan membuat alat pengumpulan data. "Dengan akses ke grafik sosial, pelaku jahat (negara, sektor swasta, atau penggodam) dapat mengintip kegiatan dunia nyata warga negara," tulis mereka.

Walaupun mengumumkan rancangan untuk menyokong inisiatif Eropah atau mengembangkan aplikasinya sendiri, rancangan rumit Sepanyol untuk mengembalikan salah satu kurungan paling ketat di dunia tidak termasuk aplikasi penelusuran sama sekali. Menteri Kesihatan mengatakan negara itu akan menggunakan aplikasi ketika mereka siap tetapi hanya jika mereka "memberikan nilai tambah" dan bukan hanya kerana negara lain menggunakannya.

Artikel Berkaitan

Back to top button